kebijakan dividen

December 7, 2018 | Author: chocorizcochocolatos | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Download kebijakan dividen...

Description

DAFTAR PUSTAKA KATA PENGANTAR... PENGANTAR........... ................. .................. .................. .................. ................. ................. .................. ............................ ...................

i

DAFTAR PUSTAKA...... PUSTAKA............... .................. ................. ................. .................. .................. .......................................... ................................. .............................................................................................................................

1

PENDAHULUAN PENDAHULUAN......... .................. ................. ................. .................. .................. .................. ............................................ ...................................

2

Latar Belakang......... Belakang.................. .................. .................. ................. ................. .................. .................. .................. ................... .......... 2 Batasan Masalah.......... Masalah................... .................. ................. ................. .................. .................. ................................ ....................... 4 PEMBAHASAN... PEMBAHASAN............ .................. .................. ................. ................. .................. .................. .................. ................. ................. .................. ......... 5 Ruang Lingkup Dividen......... Dividen.................. .................. .................. ................................................. ........................................ 5 Pengerti Pengertian an Dividen Dividen.... ........ ........ ........ ........ ........ ........ ........ ........ ........ .......... ............ ............ ............ ............ ........ .. 5 Jenis-Jenis Jenis-Jenis Dividen......... Dividen.................. .................. ................. ................. .................. ............................ ................... 5 Kebijakan Kebijakan Dividen......... Dividen.................. .................. .................. .................. ................. ............................. .....................

6

Pentingnya Pentingnya Kebijakan Kebijakan Dividen........ Dividen................. .................. .................. ................. ............................ ....................

7

Faktor Faktor Yang Mempengar Mempengaruhi uhi Kebijaka Kebijakan n Dividen Dividen.... ........ ........ ........ .......... ............. ............. ........ 7 Kebijakan Kebijakan Pemberian Pemberian Dividen.......... Dividen................... .................. ................. ................. .................. ................... .......... 9 Teori Kebijakan Kebijakan Dividen........ Dividen................. .................. .................. ................. ................. .............................. ..................... 10 Teori Dividen Dividen Tidak Relevan.. Relevan........... .................. .............................................. ..................................... 10 Teori The Bird In The The Hands............. Hands..................... ................. .................................... ........................... 12 Teori Perbedaan Pajak.................. Pajak........................... ................. ................. ............................... ...................... 12 Teori Signaling Signaling hypothesis... hypothesis........... ................. ................................................. ........................................ 13 Teori Clientele Clientele Effect............. Effect...................... .................. ............................................... ...................................... 13 Kebijakan Kebijakan Dividen Dalam Praktik........... Praktik................... ................. .................. .................. .................. ............. .... 14 Stock Repurchase, Repurchase, Stock Stock Dividend Dividend dan Stock Split........................ Split........................ 16 Stock Repurchase...... Repurchase............... .................. .................. ................................................ ....................................... 16 Stock Dividend dan Stock Split............ Split..................... ................. ................. .................. ............. .... 18 Dampak Pengumuman Pengumuman Dividen terhadap Harga Saham..................... 19 KESIMPULAN.... KESIMPULAN............. .................. .................. .................. ................. ................. .................. .................. .................. ................. .................. .......... 21 DAFTAR PUSTAKA...... PUSTAKA............... .................. ................. ................. .................. .................. .......................................... ................................. 22

1

PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Kebijakan dividen menyangkut keputusan untuk membagikan laba sebagai deviden atau menahannya guna diinvestasikan kembali di dalam perusahaan (lab (laba a dita ditaha han) n).. Divi Divide den n yang yang diba dibaya yark rkan an kepa kepada da para para peme pemega gang ng saha saham m terg tergan antu tung ng

kepa kepada da

kebi kebija jaka kan n

masi masing ng-m -mas asin ing g

peru perusa saha haan an,,

sehi sehing ngga ga

meme memerlu rlukan kan pertim pertimban banga gan n yang yang lebih lebih serius serius dari dari mana manajem jemen en perus perusaha ahaan an.. Konsek Konsekuen uensin sinya, ya,tug tugas as mana manajer jer keuang keuangan an ditun dituntut tut untuk untuk bisa bisa mene menentu ntukan kan kebijaka kebijakan n dividen dividen yang optimal optimal,, yang yang mencipt menciptaka akan n keseimba keseimbangan ngan diantara diantara dividen saat ini dan pertumbuhan dimasa mendatang. Oleh karena itu, dalam menentukan kebijakan dividen perusahaan perlu mempertimbangkan berbagai fakt faktor or

yang yang

memp mempen enga garu ruhi hiny nya a

sehi sehing ngga ga

perusah perusahaan aan.. Berdasa Berdasarka rkan n pada pada pemikiran pemikiran di

dap dapat

mema memaks ksim imal alk kan

nila nilaii

atas, atas, penulis mencoba mencoba untuk

melak melakuka ukan n pene penelit litian ian dalam dalam skrip skripsi si yang yang berju berjudu dull

“Anal “Analis isis is Fakto Faktor-f r-fak aktor  tor 

Kebijakan Dividen dan Pengaruhnya Terhadap Harga Saham”. Investor Investor mempuny mempunyai ai tujuan tujuan utama utama dalam dalam menanam menanamkan kan dananya dananya kedalam kedalam perusahaan yaitu untuk mencari pendapatan atau tingkat kembalian investasi (return) baik berupa pendapatan dividen maupun pendapatan dari selisih harga  jual saham terhadap harga beli (capital gain). Pembagian dividen sebagian besar  dipeng dipengar aruhi uhi oleh oleh peril perilak aku u inves investo torr yang yang lebih lebih memi memilih lih divid dividen en tingg tinggii yang yang mengakibatkan mengakibatkan retained earning earning menjadi rendah. rendah. Investor beranggapan beranggapan bahwa dividen dividen yang diterima diterima saat ini lebih lebih berharga berharga dibandin dibandingka gkan n capital capital gain yang diperole diperoleh h kemudia kemudian n hari hari (Yuninin (Yuniningsih gsih,, 2002). 2002). Investo Investorr yang memilih memilih dividen dividen sebagai return, cenderung cenderung menginginkan menginginkan pembagian pembagian dividen dividen yang relatif stabil, karen karena a akan akan meng mengur uran angi gi ketida ketidakp kpast astian ian inves investor tor yang yang telah telah mena menanam namka kan n dananya pada perusahaan. Perusah Perusahaan aan dituntut dituntut membuat membuat keputus keputusan an sumber sumber pendana pendanaan an yang tepat tepat apakah menggunakan sumber dana internal (retained earning) atau eksternal (utan (utang g atau atau ekuit ekuitas as), ), atau atau kedua kedua-du -duany anya, a, harus harus memp memperh erhati atika kan n biaya biaya dan dan manfaat yang ditimbulkan, karena setiap sumber dana mempunyai konsekuensi

2

dan dan kara karakt kter eris isti tik k keua keuang ngan an yang yang berb berbed eda a (Sus (Susan ana a dan dan Fatc Fatcha han, n,20 2006 06). ). Perusah Perusahaan aan harus harus dapat dapat memilih memilih struktur struktur modal, modal, yaitu yaitu bauran bauran antara antara modal modal sendiri sendiri dan utang, utang, yang yang dapat dapat memaks memaksimum imumkan kan harga harga saham saham perusah perusahaan. aan. Investas Investasii perusah perusahaan aan yang sebagian sebagian besar besar didanai didanai dari

interna internall equity equity akan

mempengaruhi besarnya dividen yang akan dibagikan kepada pemegang saham biasa (Yuniningsih, 2002). Kebij Kebijak akan an devid deviden en suatu suatu perus perusaha ahaan an akan akan melib melibat atkan kan dua dua pihak pihak yang yang berkepentingan berkepentingan dan saling bertentangan (agency problem), yaitu kepentingan kepentingan para pemegan pemegang g saham saham dengan dengan dividen dividennya, nya, kepenti kepentinga ngan n perusa perusahaan haan dengan dengan laba ditahannya, dan juga kepentingan bondholder yang dapat mempengaruhi besarnya dividen kas yang dibayarkan. Dividen yang dibayarkan kepada para pemegang pemegang saham saham tergantu tergantung ng pada pada kebijak kebijakan an masingmasing-mas masing ing perusah perusahaan, aan, sehi sehing ngga ga meme memerl rluk ukan an pert pertim imba bang ngan an yang yang lebi lebih h seri serius us dari dari mana manaje jeme men n perusahaan. Kebijakan dividen atau keputusan dividen pada hakikatnya adalah menentuk menentukan an porsi porsi keuntun keuntungan gan yang yang akan akan dibagika dibagikan n kepada kepada para pemegang pemegang saham, dan yang akan ditahan sebagian dari laba ditahan (Susana dan Fathan, 2006). Mengingat akan arti penting laba, baik bagi perusahaan maupun bagi pihak investor, perusahaan berkepentingan untuk menjaga kelangsungan kelangsungan hidupnya. hidupnya. Perusah Perusahaan aan berkepe berkepentin ntingan gan untuk untuk mendona mendonasi si ekspansi ekspansi dan meningk meningkatka atkan n pertumbuhan perusahaan, sementara bagi investor mereka berkehendak atas pembagian laba yang diperoleh (dividen). Perusahaan harus bisa mengambil kebijakan yang memenuhi keinginan perusahaan memenuhi kebutuhan dana, sedan sedangka gkan n bagi bagi inves investor tor memp mempero eroleh leh apa apa yang yang diing diingin inkan kan.. Brigha Brigham m dan dan Houston (2004:95) menyatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi dividen adalah bond indentures, indentures, preferred preferred stock restriction, restriction, impairement impairement of capital rule, availability of cash, penalty tax on improperly accumulated earnings. Kita telah meng mengura uraik ikan an teori teori-te -teori ori utam utama a tenta tentang ng prefe preferen rensi si invest investor or dan dan bebe beberap rapa a masalah yang berhubungan dengan dampak kebijakan deviden terhadap nilai sebuah perusahaan. Faktor-faktor tersebut dapat dikelompokkan kedalam empat kate katego gori ri

besa besar: r:

(1) (1)

bata batasa san n

pemb pembay ayar aran anev evid iden en,,

(2)p (2)pel elua uang ng

inve invest stas asi, i,

3

(3)ketersediaan (3)ketersediaan dan biaya sumber-sumber modal alternative,dan alternative,dan (4)pengaruh kebijakan deviden (Brigham dan Houston, 2004 : 94). Inve Invest stor or meng mengha hara rapk pkan an

retu return rn tida tidak k berd berdas asar arka kan n pada pada kebi kebija jaka kan n

mana manajem jemen en perus perusah ahaa aan n tetapi tetapi didasa didasarka rkan n pada pada kiner kinerja ja yang yang telah telah dicapa dicapaii perusahaan yang tercermin dalam laporan keuangan yang dipublikasikan. BATASAN MASALAH Berdas Berdasark arkan an hal hal terse tersebut but,, maka maka kita kita akan akan memb membata ataska skan n pemb pembah ahas asan an kita kita kepada metode penetapan kebijakan dividen.

4

PEMBAHASAN KEBIJAKAN DIVIDEN

RUANG LINGKUP DIVIDEN Pengertian Dividen Dividen adalah proporsi laba atau keuntungan yang dibagikan kepada para pemegan pemegang g saham saham dalam dalam jumlah jumlah yang sebanding sebanding dengan dengan jumlah jumlah lembar  lembar  saham yang dimilikinya (Baridwan, 2000:434). Semua keuntungan ataupun kerugian yang diperoleh perusahaan selama berusaha dalam satu periode tersebut dilaporkan oleh direksi kepada para pemegang saham dalam suatu rapat pemegang saham. Jenis-jenis Dividen Cash Dividen ialah dividen yang diberikan oleh perusahaan kepada para pemegang sahamnya dalam bentuk uang tunai (cash). Pada waktu rapat pemegang saham, perusahaan memutuskan bahwa sejumlah tertentu dari laba perusahaan perusahaan akan dibagi dibagi dalam dalam bentuk bentuk cash dividen dividen (M. Munandar Munandar,, 1983: 1983: 312). 312). Perusah Perusahaan aan hanya hanya berkew berkewajib ajiban an membay membayar ar dividen dividen setelah setelah perus perusaha ahaan an ters tersebu ebutt mengu mengumu mumk mkan an akan akan memb membaya ayarr divide dividen. n. Divid Dividen en dibayarkan kepada pemegang saham yang namanya tercatat dalam daftar  pemegan pemegang g saham. saham. Pembaya Pembayaran ran dividen dividen dapat dapat dilakuk dilakukan an oleh oleh perusa perusahaan haan sendiri atau melalui pihak lain, umpamanya umpamanya bank. Cara yang kedua biasanya biasanya yang dipilih perusahaan karena bank mempunyai banyak cabang, sehingga memudahkan pemegang saham yang mungkin sekali tersebar luas di seluruh Indonesia (Arief Suaidi, 1994: 230). Yang perlu diperhatikan oleh pimpinan perusah perusahaan aan sebelum sebelum membuat membuat pengum pengumuma uman n adanya adanya dividen dividen kas adalah adalah apakah jumlah kas yang ada mencukupi untuk pembagian dividen tersebut. Script Dividen adalah suatu surat tanda kesediaan membayar sejumlah uang tertentu yang diberikan perusahaan kepada para pemegang saham sebagai dividen. dividen. Surat Surat ini berbunga berbunga sampai sampai dengan dengan dibayar dibayarkan kannya nya uang uang tersebu tersebutt kepada yang berhak. Script dividen seperti ini biasanya dibuat apabila pada

5

waktu waktu para para pemegan pemegang g saham saham mengam mengambil bil keputus keputusan an tentang tentang pembag pembagian ian laba, dimana perusahaan belum (tidak) mempunyai persediaan uang cash yang cukup untuk membayar dividen cash (Arief Suaidi, 1994: 231). Property Dividen adalah adalah dividen dividen yang diberika diberikan n kepada kepada para para pemegan pemegang g saham saham dalam dalam bentu bentuk k baran barang-b g-bara arang ng (tidak (tidak berup berupa a uang uang tuna tunaii ataupu ataupun n (modal) saham perusahaan). Contoh dividen barang adalah dividen berupa pers persed edia iaan an atau atau saha saham m yang yang meru merupa paka kan n inve invest stas asii peru perusa saha haan an pada pada perusahaan lain. Pembagian dividen berupa barang sudah barang tentu lebih sulit dibanding pembagian dividen uang. Perusahaan melakukannya karena uang uang tunai tunai perusaha perusahaan an tertanam tertanam dalam dalam investas investasii saham saham perusa perusahaan haan lain atau atau pers persedi ediaa aan n dan dan penju penjual alan an inves investas tasii atau atau perse persedi diaan aan terut terutam ama a bila bila  jumlahnya cukup banyak akan menyebabkan harga jual investasi ataupun persediaan turun, sehingga merugikan perusahaan dan pemegang saham sendiri (Arief Suaidi, 1994 : 233). Liquidating Dividen adalah dividen yang dibayarkan kepada para pemegang saha saham, m, dima dimana na seba sebagi gian an dari dari juml jumlah ah ters terseb ebut ut dima dimaks ksud udka kan n seba sebaga gaii pemb pembay ayar aran an bagi bagian an laba laba (Cas (Cash h

Divi Divide den) n),,

seda sedang ngka kan n

seba sebagi gian an lagi lagi

dimaksudkan sebagai pengembalian modal yang ditanamkan (diinvestasikan) oleh para pemegang saham ke dalam perusahaan tersebut (M. Munandar, 1983: 314). Stock Dividen adalah dividen yang diberikan kepada para pemegang saham dalam bentuk saham-saham yang dikeluarkan oleh perusahaan itu sendiri (M. Munandar, 1983: 314). Di Indonesia saham yang dibagikan sebagai dividen tersebut tersebut disebut disebut saham saham bonus. bonus. Dengan Dengan demikia demikian n para pemega pemegang ng saham saham mempunyai jumlah lembar saham yang lebih banyak setelah menerima Stock Dividen. Dividen saham dapat berupa saham yang jenisnya sama maupun yang jenisnya berbeda. Kebijakan Deviden ( Deviden Policy ) Kebi Kebija jaka kan n devi devide den n adal adala ah kepu keputu tusa san n mana manaje jem man keua keuang ngan an untu untuk k mene menent ntuk ukan an besa besarn rnya ya pros prosen enta tase se laba laba yang yang diba dibagi gika kan n kepa kepada da para para pemega pemegang ng saha saham m dalam dalam bent bentuk uk cash cash devid deviden, en,sta stabil bilita itas s devid deviden en yang yang

6

dibagikan,deviden saham (stock deviden), pemecahan saham ( stock split ), dan penarikan kembali saham yang beredar yang semuanya ditunjukan untuk meningkatkan kemakmuran para pemegang saham. PENTINGNYA KEBIJAKAN DIVIDEN Sala Salah h satu satu kebi kebija jaka kan n yang yang haru harus s di ambi ambill oleh oleh mana manaje jeme men n adal adalah ah memutuskan memutuskan apakah laba yang diperoleh perusahaan perusahaan selama satu periode akan dibagi semua atau akan dibagi sebagian untuk dividen dan sebagian lagi akan disimpa disimpan n sebaga sebagaii laba yang yang ditahan. ditahan. Apabila Apabila perusah perusahaan aan memutus memutuskan kan akan membagi laba perusahaan sebagai dividen, maka akan mengurangi kesempatan perusahaan dalam mendapatkan modal intern. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBIJAKAN DIVIDEN Sema Semakin kin tingg tinggii divid dividen en yang yang dibag dibagika ikan n kepa kepada da peme pemega gang ng saha saham m akan akan mengurangi mengurangi kesempatan kesempatan perusahaan dalam mendapatkan mendapatkan sumber dan intern dalam rangka mengadakan reinvestasi, sehingga dalam jangka panjang akan mengurangi nilai perusahaan. 1. Posisi Posisi Solvabil Solvabilitas itas Perusah Perusahaan aan Apabila

perusahaan

dalam

kondisi

solvabilitasnya

kurang

mengun menguntung tungkan kan,, biasany biasanya a perusa perusahaan haan tidak tidak membag membagikan ikan laba. laba. Hal ini disebabk disebabkan an karena karena laba yang yang diperole diperoleh h digunaka digunakan n untuk untuk memperb memperbaiki aiki struktur modal perusahaan . 2. Posisi Posisi Likuidit Likuiditas as Perusah Perusahaan aan Perusahaan membayarkan dividen berarti harus bisa menyediakan uang kas kas yang yang cuku cukup p bany banyak ak dan dan ini akan akan menur menurunk unkan an tingk tingkat at likuid likuidita itas s perusaha. Bagi perusahaan yang likuiditas perusahaan-nya kurang baik, biasanya divide kecil, l, seba sebab b seba sebagi gian an laba laba yang yang dividen n payout payout ration rationya ya keci digunakan untuk menambah likuiditas. 3. Kebutuha Kebutuhan n Untuk Untuk Melunas Melunasii Hutan Hutang g 7

Hutan Hutangg-hut hutan ang g harus harus dibaya dibayarr pppa pppada da saat saat jatuh jatuh temp tempo, o, dan dan untuk untuk membaya membayarr hutang-h hutang-hutan utang g tersebu tersebutt disediak disediakan an dana. dana. Semakin Semakin banyak banyak hutan hutang g yang yang harus harus dibay dibayar, ar, maka maka sema semaki kin n besar besar dana dana yang yang harus harus dise disedi diak akan an sehi sehing ngga ga akan akan meng mengur uran angi gi juml jumlah ah divi divide den n yang yang haru harus s dibayarkan kepada pemegang saham. 4. Renc Rencan ana a Perl Perlua uasa san n Perus Perusah ahaan aan yang yang berke berkemb mban ang g ditand ditandai ai denga dengan n semak semakin in pesa pesatny tnya a pertumb pertumbuhan uhan perusahan, perusahan, dan hal ini bisa dilihat dari perluas perluasan an yang dilak dilakuk ukan an perus perusah ahaan aan.. Konse Konseku kuens ensiny inya, a, sema semakin kin besa besarr dana dana yagn yagn dibutuhkan untuk itu. 5. Kesem Kesempa patan tan Invest Investasi asi Semakin terbuka kesempatan investasi , maka semakin kecil dividen yang akan akan

diba dibaya yark rkan an

seba sebab b

dana danany nya a

dig digunak unaka an

untu untuk k

mempe empero role leh h

kesempa kesempatan tan investas investasi. i. Namun Namun bila kesempa kesempatan tan investa investasi si kurang kurang baik, baik, maka dananya akan digunakan untuk membayar dividen. 6. Stabil Stabilita itas s Pend Pendap apata atan n Perusah Perusahaan aan yang pendapat pendapatann annya ya stabil stabil tidak tidak perlu perlu menyed menyediaka iakan n kas yagn yagn

banya anyak k

untu untuk k

berj berjag agaa-ja jag ga,

sed sedangk angkan an

perus erusa ahaan haan

yag yagn

pendapatannya tidak stabil harus menyediakan uang yang besar untuk berjaga-jaga. 7. Pengawas Pengawasan an Terh Terhada adap p Perus Perusahaa ahaan n Perusah Perusahaan aan memncar memncarii sumber sumber dana dana dari modal modal sendiri, sendiri, kemungk kemungkinan inan akan masuk investor baru dan ini tentunya akan mengurangi kekuasaan pemilik lama dalam mmmengendalikan perusahaan. Jika dibelanjai dari hutang, resikonya cukup besar. Oleh karena itu perusahaan cenderung tidak membagi dividennya agar pengendalian tetap bisa dijalankan.

8

KEBIJAKAN PEMBERIAN DIVIDEN Bentuk kebijakan dividen yaitu : 1. Kebijaka Kebijakan n pemberi pemberian an divid dividen en stab stabilil Artinya dividen akan diberikan secara tetap perlembarnya untuk jangka waktu tertentu walau laba perusahaan berfluktuasi. Rupiah

Laba perusahaan

Dividen

2. Kebijaka Kebijakan n pemberia pemberian n dividen dividen yang yang meningk meningkat at Dengan Dengan kebijak kebijakan an ini perusah perusahaan aan akan akan membay membayarka arkan n dividen dividen dengan dengan  jumlah yang selalu meningkat meningkat dengan pertumbuhan yang stabil. Misalnya perusah perusahaan aan akan akan member memberikan ikan dividen dividen sebesar sebesar Rp. 600,600,- per lembar  lembar  dengan dengan pertumb pertumbuhan uhan 5%, sehingga sehingga tahun tahun depan depan pembaya pembayaran ran dividen dividen sebesar 5% adalah Rp. 630,- per lembar. 3. Kebijaka Kebijakan n dividen dividen dengan dengan ratio ratio yang yang konstan konstan Pemberian dividen dengan kebijakan ini mengikuti besarnya laba yang diperole diperoleh h perusah perusahaan. aan. Dasar Dasar yang yang digunaka digunakan n sering sering disebut disebut dividen  payout ratio.

4. Kebijakan Kebijakan pemberian pemberian dividen dividen regular regular yang yang rendah rendah ditambah ditambah ekstra ekstra Melalui kebijakan ini, pemberian dividen dilakukan dengan menentukan pemb pembay ayar aran an divi divide den n per per lemb lembar ar yang yang diba dibagi gika kan n keci kecil. l. Kemu Kemudi dian an ditamba ditambahkan hkan dengan dengan ekstra ekstra dividen dividen bila perusaha perusahaan an mencap mencapai ai jumlah jumlah tertentu.

9

TEORI KEBIJAKAN DIVIDEN 1.

Bebe Bebera rapa pa Teor Teorii Keb Kebij ijak akan an Divi Divide den n : Manajemen mempunyai 2 alternatif perlakuan terhadap penghasilan bersih sesudah pajak ( EAT ) perusahaan yaitu : 1. Dibagi Dibagi kep kepada ada par para a pemeg pemegang ang saham saham peru perusa sahaa haan n dalam dalam bent bentuk uk dividen 2. Diin Diinve vest stas asik ikan an kemba kembali li ke perus perusah ahaa aan n seba sebaga gaii laba laba ditah ditahan an ( retaired earning ). Pada umumny umumnya a sebagia sebagian n EAT ( Earning Earning After After Tax ) dibagi dibagi dalam dalam bentuk bentuk dividen dividen dan sebagia sebagian n lagi diinves diinvestasi tasikan kan kembali kembali,, artinya artinya manajemen harus membuat keputusan tentang besarnya EAT yang dibagikan sebagai dividen. Pembuat keputusan tentang dividen ini disebut kebijakan dividen ( dividen policy ). Persentase Persentase dividen yang dibagi dari EAT disebut “ Dividend Payout Ratio “ ( DPR ).

Dividen yang dibagi DPR = EAT Presentasi laba ditahan dari EAT adalah 1 – DPR

a. b. c. d. e.

Ada berbagai pendapat atau teori tentang kebijakan dividen a.l : Teori “ Dividen Ti Tidak Re Relevan “ da dari Mo Modigliani da dan Mi Miller, Teori “ The Bird in the Hand “ , Teori Perbedaan Pajak , Teori “ Signaling Hypothesis “ , Teori “ Clientele Effect “. a. Teori “ Dividen Tidak Relevan “ dari Modigliani Modigliani dan Miller : Menurut Modigliani dan Miller (MM) , nilai suatu perusahaan tidak ditentukan oleh besar kecilnya DPR, tapi ditentukan oleh laba bersih sebelum pajak ( EBIT ) dan kelas risiko perusahaan. perusahaan. Jadi menurut menurut MM, dividen adalah tidak relevan.

10

1.

Pernyataan MM ini didasarkan pada beberapa asumsi penting yang “ lemah “ seperti : Pasar modal se sempurna dimana semua investor adalah rasional.

2.

Tida ad ada bi biaya em emisi sa saham ba baru jijika pe perusahaan me menerbitkan saham baru. 3. Tidak ada pajak 4.

Kebijakan investasi perusahaan tidak berubah. Pada praktiknya : a). Pasar modal yang sempurna sulit ditemui ; b). biaya emisi saham baru pasti ada ; c). pajak pasti ada ; d). kebijakan investasi inv estasi perusahaan tidak mungkin tidak berubah. Beberapa ahli menentang pendapatan MM tentang dividen adalah tidak relevan dengan menunjukkan bahwa adanya biaya emisi saham baru akan mempengaruhi nilai perusahaan. Modal sendiri dapat berasal dari laba ditahan dan menerbitkan saham biasa baru. Jika modal sendiri berasal dari laba ditahan, biaya modal sendiri sebesar sebesar Ks ( Biaya Biaya modal modal sendiri sendiri dari laba ditahan ditahan ). Tapi Tapi bila berasal dari saham biasa baru, biaya modal sendiri adalah Ke ( biaya modal sendiri dari saham biasa bi asa baru b aru ).

D1 Ks =

+g Po D1

Ke =

+g Po (1 – F)

Beberapa Beberapa ahli menyoroti menyoroti asumsi tidak adanya pajak. Jika ada pajak maka penghasilan investor dari dividen dan dari capital gains ( kenaikan harga saham ) akan dikenai pajak. Seandainya Seandainya tingkat pajak pajak untuk untuk dividen dividen dan capital capital gains gains adalah adalah sama, sama, investor  investor  cenderung cenderung lebih suka menerima menerima capital gains gains dari pada dividen dividen karena pajak pada capital gains baru dibayar saat saham dijual dan 11

keuntungan diakui / dinikmati. Dengan kata lain, lai n, investor inv estor lebih untung karena dapat menunda pembayaran pajak. Investor lebih suka bila perusah perusahaan aan menetap menetapkan kan DPR yang yang rendah, rendah, menginv menginvesta estasika sikan n kembali keuntungan dan menaikkan nilai perusahaan atau harga saham. b. Teori Teori “ The Bird in the the Hand Hand “ : Gordon Gordon dan Lintner Lintner menyata menyatakan kan bahwa bahwa biaya biaya modal modal sendiri sendiri perusahaan akan naik jika DPR rendah karena investor lebih suka menerima dividen dari pada capital gains. Menurut mereka, investor  memandang dividend yield lebih pasti dari pada capital gains yield. Perlu diingat bahwa dilihat dari sisi investor, biaya modal sendiri dari laba ditahan ( KS ) adalah tingkat t ingkat keuntungan keuntunga n yang disyaratkan di syaratkan investor pada saham. KS adalah keuntungan dari dividen ( dividend yield ) ditambah keuntungan dari capital gains ( capital gains yield ). Modigliani dan Miller menganggap bahwa argumen Gordon dan Lintner ini merupakan merupakan suatu kesalahan ( MM menggunakan menggunakan istilah “ The Bierd Bierd in the hand hand Fallacy Fallacy “ ) . Menurut Menurut MM, pada pada akhirny akhirnya a investor akan kembali menginvestasikan dividen yang diterima pada perusahaan yang sama atau perusahaan yang memiliki risiko yang hampir sama. c. Teor Teorii Perb Perbed edaan aan Pajak Pajak Teori Teori ini diajukan diajukan oleh Litzenb Litzenberge ergerr dan Ramasw Ramaswamy amy.. Mereka Mereka menyata menyatakan kan bahwa bahwa karena karena adanya adanya pajak pajak terhadap terhadap keuntung keuntungan an dividen dan capital gains, para investor lebih menyukai capital gains karena dapat menunda menunda pembayaran pembayaran pajak. Oleh karena itu investor  mensyaratkan suatu tingkat keuntungan yang lebih tinggi pada saham yang memberikan dividend yield tinggi, capital gains yield rendah dari pada saham dengan dividend yield rendah, capital gains yield tinggi. Jika pajak atas dividend lebih besar dari pajak atas capital gains, perbedaan ini akan makin terasa. Jika manajemen percaya bahwa teori “ Dividen tidak relevan “ dari MM adalah benar, maka perusahaan tidak perlu memperdulikan berapa besar dividen yang harus dibagi, Jika mereka menganut teori

12

“ The Bird in the Hand “, mereka harus membagi seluruh EAT dalam bentuk dividen. Dan bila manajemen cenderung mempercayai teori teori perbedaa perbedaan n pajak pajak ( Tax Differen Differential tial Theory Theory ), mereka mereka harus harus menahan seluruh EAT atau DPR = 0 %. Jadi ke 3 teori yang telah dibahas mewakili kutub – kutub ekstrim dari teori tentang kebijakan kebijakan dividen. Sayangnya Sayangnya test secara empiris belum memberikan memberikan jawaban yang pasti tentang teori mana yang paling benar. d. Teori Teori “ Signal Signaling ing Hypo Hypothes thesis is “ Ada bukti empiris bahwa jika ada kenaikan dividen, sering diikuti dengan kenaikan harga saham. Sebaliknya Sebaliknya pernurunan diveden pada umumnya menyebabkan harga saham turun. Fenomena ini dapat dianggap sebagai bukti bahwa para investor lebih menyukai dividen dari pada capital gains. Tapi MM berpendapat bahwa suatu kenaikan dividen yang diatas biasanya merupakan merupakan suatu “ sinyal “ kepada para investor investor bahwa manajemen manajemen perusahaan perusahaan meramalkan meramalkan suatu penghasilan yang baik diveden masa mendatang. Sebaliknya, suatu penurunan dividen atau keanikan dividen yang dibawah keanaikan keanaikan normal ( biasanya biasanya ) diyakini investor sebagai suatu sinyal bahwa perusahaan menghadapi masa sulit diveden waktu mendatang. Seperti teori dividen yang lain , teori “ Signaling Signaling Hypotesis Hypotesis “ ini juga sulit dibuktikan secara empiris. Adalah nyata bahwa perubahan dividen mengandung beberapa informasi. Tapi sulit dikatakan apakah kena kenaika ikan n dan penu penurun runan an harg harga a setela setelah h adany adanya a kena kenaika ikan n dan dan penurunan penurunan dividen semata-mata semata-mata disebabkan disebabkan oleh efek “ sinyal “ atau disebabkan karena efek “ sinyal “ dan preferensi terhadap dividen. e. Teor Teorii “ Clien Clientel tele e Effect Effect “. Teori ini menyatakan bahwa kelompok ( clientele ) pemegang saham yang berbeda akan memiliki preferensi yang berbeda terhadap kebijakan dividen perusahaan. Kelompok pemegang saham yang membutuhkan penghasilan pada saat ini lebih menyukai suatu Dividend payout Ratio yang tinggi. Sebaliknya kelompok pemegang saham yang tidak begitu membutuhkan uang saat ini lebih senang jika perusahaan menahan sebagian besar laba bersih perusahaan.

13

Jika ada perbedaan perbedaan pajak bagi individu ( misalnya orang lanut usia dikenai pajak lebih ringan ) maka pemegang pemegang saham yang dikenai pajak tinggi lebih menyukai capital gains karena dapat menunda pembayaran pajak. Kelompok ini lebih senang jika perusahaan membagi dividen yang kecil. Sebaliknya kelompok pemegang saham yang dikenai pajak relatif rendah cenderung menyukai dividen yang besar. Bukti empiris menunjukkan menunj ukkan bahwa efek dari dar i “ Clientele “ ini menurut MM hal ini tidak menunjukkan bahwa lebih dividen dividen kecil, kecil, demikia demikian n s ebalikny ebaliknya. a. Efek “ Clientel Clientele e “ mengatakan bahwa bagi sekelompok pemegang saham, dividen tertentu te rtentu lebih le bih menguntungkan menguntun gkan mereka .

ada. Tapi baik dari ini hanya hanya kebijakan

Kebijakan Dividen dalam Praktik Pada praktiknya praktiknya perusahaan perusahaan cenderung cenderung memberikan memberikan dividen dengan   jumlah yang relatif stabil atau meningkat meningkat secara teratur. Kebijakan Kebijakan ini kemungkinan besar disebabkan oleh asumsi bahwa : a. Investor Investor melih melihat at keanai keanaikan kan divid dividen en sebag sebagai ai suatu suatu tanda tanda baik baik bahwa bahwa perusahaan perusahaan memiliki memiliki prospek cerah, demikian sebaliknya. sebaliknya. Hal ini membuat perusahaan lebih senang mengambil jalan aman yaitu tidak menurunkan pembayaran dividen , b. Investor Investor cende cenderung rung lebih lebih menyu menyukai kai divide dividen n yang tidak tidak berfluk berfluktuas tuasii ( dividen yang stabil ). Menjaga kestabilan dividen tidak berarti menjaga Dividend Payout Ratio tetap tetap stabil stabil karena karena jumlah jumlah nominal nominal dividen dividen juga tergantu tergantung ng pada pada penghasilan penghasilan bersih perusahaan perusahaan ( EAT ). Jika DPR dijaga kestabilannya, kestabilannya, misalnya ditetapkan sebesar 50 % dari waktu ke waktu, tetapi EAT berfluktuasi, maka pembayaran dividen juga akan berfluktuasi Pada umumnya perusahaan akan menaikkan dividen hingga suatu tingkatan dimana mereka yakin dapat mempertahankannya diveden masa mendatang. mendatang. Artinya jika terjadi kondisi yang terburuk sekalipun, perusahaan masih dapat mempertahankan pembayaran dividen – nya.

14

Pada prakteknya prakteknya ada perusahaan perusahaan yang menggunakan menggunakan model “ residual residual dividend “ dimana dividen ditentukan dengan den gan cara : 1. Memperti Mempertimba mbangk ngkan an kesemp kesempat at investa investasi si perusah perusahaan aan ; 2. Memp Memper erti timb mban angk gkan an targ target et stru strukt ktur ur moda modall peru perusa saha haan an untu untuk k menentu menentukan kan besarny besarnya a modal modal sendiri sendiri yang dibutuh dibutuhkan kan untuk untuk investasi. 3. Meman Memanfa faatk atkan an laba ditah ditahan an untuk untuk meme memenuh nuhii kebutu kebutuhan han akan akan modal sendiri tersebut semaksimal mungkin 4. Memba Membaya yarr divide dividen n hanya hanya jika jika ada sisa sisa laba laba.. Dengan demikian, besarnya besarnya dividen bersifat fluktuatif. fluktuatif. Model “ Residual Divide Dividend nd “ ini berkem berkemban bang g karen karena a perus perusah ahaan aan lebih lebih sena senang ng menggunakan menggunakan laba ditahan dari pada menerbitkan menerbitkan saham baru untuk memenuhi kebutuhan modal sendiri, alasannya : 1). Menerbitkan saham menimbulkan biaya emisi saham ( flotation cost ) dan 2). Menurut teori “ signaling hypothesis “ penerbitan saham baru sering salah salah artikan artikan oleh investor investor bahwa bahwa perusaha perusahaan an kesulita kesulitan n keuangan keuangan sehingga menyebabkan penurunan harga saham. Model Model “ Residua Residuall dividen dividend d “ men;yeb men;yebabka abkan n dividen dividen bervaria bervariasi si jika kesempatan kesempatan investasi investasi perusahaan perusahaan juga bervariasi bervariasi ( fluktuasi ) , Jika kita percaya pada teori “ signaling hypothesis “. maka model ini sebaiknya tidak tidak diguanak diguanakn n secara secara kaku untuk menetapk menetapkan an besarnya besarnya dividen dividen secara “ year to year basis “. Model ini lebih banyak digunakan sebagai penuntun untuk menetapkan menetapkan sasaran payout ratio jangka panjang yang memungkinkan memungkinkan perusahaan perusahaan memenuhi memenuhi kebutuhan kebutuhan akan modal sendiri dengan laba ditahan. Pada praktikn praktiknya, ya, ada beberap beberapa a faktor faktor lain yang mempen mempengaru garuhi hi manajemen dalam menentukan kebijakan dividen , a.l : Perjanji Perjanjian an Hutang Hutang , pada pada umumnya umumnya perjanj perjanjian ian hutang hutang antara antara 1. paerush dengan kreditor membatasi pembayaran dividen. Misalnya, dividen hanya dapat diberikan jika kewajiban hutang telah dipenuhi perusah perusahaan aan dan atau atau rasio rasio – rasio rasio keuang keuangan an menunju menunjukka kkan n bank bank dalam kondisi sehat. 2.

Pembatasan Pembatasan dari saham Preferen , tidak ada pembayaran pembayaran dividen untuk saham biasa jika dividen saham preferan belum bel um dibayar.

15

2.

3.

Tersedia Tersedianya nya Kas, Dividen Dividen berupa berupa uang tunai tunai ( cash cash dividen dividend d ) hanya dapat dibayar jika tersedianya uang tuani yang cukup. Jika likuiditas baik, perusahaan dapat membayar dividen.

4.

Pengenda Pengendalian lian , Jika manajem manajemen en ingin ingin mempert mempertaha ahanka nkan n kontrol kontrol terhadap perusahaan, ia cenderung untuk segan menjual saham baru sehingga lebih suka menahan laba guna memenuhi kebutuhan dana / baru. Akibatkanya Akibatkanya dividen yang dibayar menjadi kecil. Faktor  ini menjadi penting pada perusahaan yang relatif keci.

5.

Kebutuhan Kebutuhan dana untuk Investasi Investasi , Perusahaan Perusahaan yang berkembang berkembang selalu membutuhkan membutuhkan dana baru untuk diinvestasikan diinvestasikan pada proyek – proyek yang menguntungkan. Sumber dana baru yang merupakan modal sendiri ( equity ) dapat berupa penjualan sham baru dan laba ditahan. Manajemen Manajemen cenderung cenderung memanfaatkan memanfaatkan laba ditahan karena penjual penjualan an saham saham baru menimb menimbulka ulkan n biaya biaya peluncu peluncuran ran saham saham ( flotation cost ) . Oleh karena itu semakin besar kebutuhan kebutuhan dana investasi, semakin kecil dividen payout ratio.

6.

Fluktuasi Laba, Jika laba perusahaan dapat membagikan dividen yang relatif besar tanpa takut harus menurunkan menurunkan dividen jika laba tiba – tiba merosot. Sebaliknya Sebaliknya jika laba perusahaan perusahaan berfluktuasi, berfluktuasi, dividen dividen sebaikny sebaiknya a kecil kecil agar agar kestabi kestabilann lannya ya terjaga. terjaga. Selain Selain itu, perusahaan perusahaan dengan laba yang berfluktuasi berfluktuasi sebaiknya sebaiknya tidak banyak menggu menggunaka nakan n hutang hutang guna mengura mengurangi ngi risiko risiko kebangkr kebangkrutan utan.. Konsekuensinya laba la ba ditahan menjadi besar dan dividen mengecil. mengecil .

Stock Stock Rep Repurc urcha hase, se, Stock Stock Divid Dividen end d dan dan Sto Stock ck Spl Split it a.

Stock Repuchase

Sebagai alternatif alternat if terhadap pemberian dividen berupa uang tunai tu nai ( cash dividen dividen ) , perusaha perusahaan an dapat dapat mendist mendistribu ribusika sikan n pendapa pendapatan tan kepada kepada pemegang pemegang saham dengan cara membeli membeli kembali saham perusahaan perusahaan ( repuchasing stock ).

16

Harga Harga stock stock repur repurcha chase se pada pada ekilib ekilibriu rium m dapa dapatt dihitu dihitung ng deng dengan an rumu rumus s sebagai berikut: ( S x Pc ) P* = (S–n) dimana: P* : harga harga stock stock repur repurcha chase se equilibr equilibrium ium S : jumla jumlah h saha saham m bere beredar dar sebe sebelum lum stock stock repu repurch rchas ase e Pc : harga harga saham saham saat saat ini sebelu sebelum m stock stock repurch repurchase ase N : jumlah jumlah lemb lembar ar saham saham yang yang akan akan dibel dibelii kembali kembali oleh perusah perusahaan. aan. Keuntungan stock repuchase bagi pemegang saham : 1) Stock re repuchase se sering di di pa pandang se sebagai bagi investor karena pada umumnya stock repuchase perusahaan merasa bahwa saham “ undervalued “. 2) Stock re repuchase me mengurangi ju jumlah sa saham dipasar. Setelah stock repuchase ada kemungkinan naik.

ta tanda po positif  dilakukan jika ya yang be beredar  harga saham

Kerugian bagi pemegang saham : 1). Perusah Perusahaan aan membeli membeli kembali kembali saham dengan harga yang terlalu terlalu tinggi sehingga merugikan pemegang saham yang tidak menjual kembali sahamnya. 2). Keuntun Keuntungan gan stock stock repucha repuchase se dalam dalam bentuk bentuk capital capital gains, gains, padahal padahal sebagian investor menyukai dividen. Keuntungan bagi perusahaan : 1). Mengh Menghind indari ari kena kenaika ikan n divid dividen. en. Jika Jika divide dividen n naik naik terla terlalu lu tinggi tinggi dikhawatirkan di masa mendatang perusahaan terpaksa membagi dividen yang lebih kecil ( pada masa sulit atau banyak kebutuhan kebutuhan dana dana invest investasi asi ) yang yang dapat dapat memb member erii petan petanda da negat negatif. if. Stoc Stoc repuchase merupakan alternatif yang baik untuk mendistribusikan penhasi penhasilan lan yang yang diatas diatas normal normal ( extraord extraordinar inary y earnings earnings ) kepada kepada pemegang saham. 2). Dapat digunakan digunakan sebagai strategi strategi untuk mengacau mengacau usaha pengambil pengambil   – alihan perusahaan perusahaan ( yang biasanya dilakukan dilakukan dengan cara membeli membeli saham saham sebanya sebanyak k –b anyakny anyaknya a hingga hingga mencap mencapai ai jumlah jumlah saham saham mayoritas ) Stock repuchase r epuchase dapat menggalkan usaha ini.

17

3). Mengubah struktur struktur modal perusahaan. perusahaan. Misalnya, Misalnya, perusahaan perusahaan ingin meningkatkan rasio hutang dengan cara menggunakan hutang baru untuk membeli kembali saham yang beredar. 4). Saham Saham yang ditarik ditarik kembali kembali dapat dapat dijual kembali kembali ke pasar pasar jika perusahaan membutuhkan tambahan dana. Kerugian bagi perusahaan adalah : 1). Dapat merusak merusak image perusahaan perusahaan karena sebagian sebagian investor merasa merasa bahwa stock repuchase merupakan indikator bahwa manajemen perusah perusahaan aan tidak tidak mempuny mempunyai ai proyek proyek – proyek proyek baru baru yang yang baik. baik. Namun Namun demikia demikian, n, jika perusah perusahaan aan benar benar – benar benar tidak tidak memilik memilikii kese kesemp mpat atan an inve invest stas asii yug yug baik baik,, ia mema memang ng seba sebaik ikny nya a mendistribusikan dana kembali kepada pemegang saham. Tidak banyak bukti empiris yang mendukung alasan alas an ini. 2) Sete Setela lah h stock stock repu repuch chas ase, e, pasa pasarr mungk mungkin in mer meras asa a bahwa bahwa risi risiko ko perusahaan meningkat sehingga dapat menurunkan harga saham. Jika harus memilih antara stock repuchase repuchase dan pembayaran pembayaran dividen tunai, tunai, pada pasar pasar yang sempur sempurna na ( dimana dimana tidak tidak ada pajak pajak , biaya biaya komisi untuk jual – beli saham dan efek sinyal dari pemberian pemberian dividen ), investor akan indifferent indifferent terhadap ke 2 pilihan. Pada pasar yang tidak sempurna, investor mungkin akan memiliki preferensi terhadap salah satu dari ke 2 alternatif tersebut. Ada 3 metode yang dapat digunakan untuk membeli kembali saham : 1. Saha aham da dapat dib dibeli pad pada pas pasa ar ter terbuka ( open ma marke rket ) 2. Perus erusa ahaa haan membuat pe penawa awaran ran fo formal unt untuk membel beli sa saham ham perusahaan perusahaan dalam jumlah tertentu dan harga tertentu ( pendekatan pendekatan tender offer ) 3. Perus erusa ahaa haan mem memb beli sejum ejumla lah h sah saham amny nya a kem kemba balli dar darii sa satu atau beberapa pemegang saham besar ( pendekatan negotiated basis ) b.

Stock Split dan Stock Dividend

Stock split adalah tindakan perusahaan memecah saham yang beredar  menjadi bagian yang lebih kecil. Stock dividend adalah tindakan perusahaan memberikan memberik an saham baru sebagai pembayaran dividen . Bagi pemegang saham stock split tidak membuat mereka bertambah kekay kekayaa aanny nnya a karen karena a kena kenaika ikan n jumla jumlah h saham saham diimb diimban angi gi deng dengan an

18

penurunan nilai saham . Stock dividend di vidend juga tidak menambah kekayaan keka yaan pemegang saham. Jika tidak ada keuntungan secara ekonomis mengapa perusahaan melakukan stock split dan Stock dividend : 1. Stoc Stock k spli splitt dila dilaku kuka kan n untu untuk k menj menjag aga a agar agar harg harga a saha saham m teta tetap p berada pada optimal price range. Harga saham yang tinggi akan menyulitkan investor untuk membeli saham tersebut t ersebut sehingga sehi ngga dapat menurunkan permintaan. 2. Stoc Stock k divi divide dend nd digun digunak akan an perus perusah ahaa aan n yang yang ingin ingin mengh menghem emat at kas atau perusahaan perus ahaan dalam kesulitan kesuli tan keuangan. Masalah yang muncul   jika perusahaan perusahaan tidak membagi membagi dividen tunai investor bisa salah persepsi terhadap emiten. Akibatnya harga saham bisa turun, sehingga untuk menghindari efek negatif ini perusahaan dapat membagi stock dividen sebagai pengganti dividen kas. Meskip Meskipun un stock stock split split dan stock stock divide dividen n tidak tidak berbe berbeda da secar secara a pertimbangan pertimbangan ekonomis ekonomis tapi perlakuan perlakuan akuntansinya akuntansinya berbeda. berbeda. Untuk stock dividen perusahaan harus melakukan kapitalisasi nilai pasar dari stock dividen dengan cara mentransfer sejumlah rupiah dari stock dividen ke rekening modal. Dampak Pengumuman Dividen (Dividend Announcements) terhadap Harga Saham Hal-hal yang telah dikemukakan di atas dapat diringkas sebagai berikut: Survei yang telah dilakukan oleh Farrely, Baker dan Edelman (1985) dalam Baker dan Powell Powell (1999) menunjukk menunjukkan an bahwa manajer manajer kantor kantor pusat yakin kalau kalau kebijak kebijakan an dividen dividen mempen mempengar garuhi uhi nilai nilai perusah perusahaan aan dan bahwa bahwa terdapat tingkatan optimal pembayaran dividen. Dalam praktek sebagian besa besarr peru perusa saha haan an memba embaya yarr divi divide den n mesk meskip ipun un memb membay ayar ar divi divide den n membutuhkan membutuhkan biaya. Investor akan menggunakan menggunakan pengumuman pengumuman dividen sebagai informasi informasi untuk menilai harga saham perusahaan. perusahaan. Banyak bukti empiris mendukung mendukung pandangan pandangan mengenai mengenai dividen sebagai alat signaling (Baker dan Powell, Powe ll, 1999). Penelitian Baskin (1989) menyimpulkan bahwa mana manaje jerr mung mungk kin dapat apat menge engemb mban angk gkan an keb kebijak ijaka an div dividen iden untu untuk k mempengaruhi harga sahamnya.

Berdasarkan uraian diatas penulis menyusun hipotesis 1 sebagai berikut:

19

H1: Terdapat Terdapat perbedaan perbedaan yang signifikan antara pengumuman pengumuman kenaikan kenaikan atau penurunan dividen terhadap harga saham. Penelit Penelitian ian yang dilakuk dilakukan an oleh Aharony Aharony,, Falk dan Swary (1988) (1988) dalam dalam Impson (1997) menyimpulkan menyimpulkan bahwa reaksi pasar terhadap terhadap pengumum pengumuman an kenaikan dividen oleh utilitas publik lebih kuat dibandingkan dibandingkan reaksi pasar  terhadap terhadap pengumu pengumuman man dividen dividen oleh perusaha perusahaan an yang yang tidak tidak diregula diregulasi. si. Penelitian yang dilakukan oleh Impson (1987) menyimpulkan bahwa reaksi pasa pasarr terh terhad adap ap penu penurrunan unan divi divide den n ole oleh util utilit itas as publ publik ik lebi lebih h kuat kuat dibandin dibandingkan gkan reaksi reaksi pasar pasar terhada terhadap p pengum pengumuma uman n dividen dividen oleh perusahaan yang tidak diregulasi. Berdasarkan uraian tersebut penulis menyusun hipotesis 2 sebagai berikut: H2: Reaksi pasar terhadap penurunan dividen oleh perusahaan utilitas publik lebih kuat dibandingkan reaksi pasar terhadap pengumuman dividen oleh perusahaan dalam industri tidak diregulasi.

20

KESIMPULAN Kebijakan deviden merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dengan keputusan pendanaan perusahaan. Secara definisi, kebijakan deviden adalah keputusan apakah laba yang diperoleh perusahaan pada akhir tahun akan dibagi kepad kepada a peme pemega gang ng saha saham m dalam dalam bent bentuk uk devid deviden en atau atau akan akan ditaha ditahan n untuk untuk menambah modal guna pembiayaan investasi di masa yang akan datang. Pendapat Pendapat tentang ketidak-relevanan ketidak-relevanan deviden (irrelevant theory). Pendapat Pendapat ini

dikemuka dikemukakan kan oleh Modiglian Modiglianii dan Miller, Miller, yang memberika memberikan n argumentas argumentasii

bahwa pembagian laba dalam bentuk deviden tidak relevan dengan peningkatan kemakmuran atau kekayaan pemegang saham. Karena deviden pay out ratio hanya hanya merupak merupakan an bagian bagian kecil kecil dari dari keputus keputusan an pendana pendanaan an perusah perusahaan, aan, nilai nilai perusahaan perusahaan ditentukan ditentukan tersendiri tersendiri oleh

kemampuan kemampuan aktiva aktiva perusahaan perusahaan untuk untuk

menghasi menghasilkan lkan laba atau kebijak kebijakan an investas investasi. i. Deviden Deviden adalah adalah relevan relevan untuk untuk kondisi yang tidak pasti, investor dapat dipengaruhi oleh kebijakan deviden. Devide Deviden n Saham Saham (Stock (Stock Devid Deviden) en) dan dan Peme Pemeca caha han n Saha Saham m (Stoc (Stock k Split Split)) seringkali digunakan untuk tujuan berbeda. Dalam pengertian ekonomi hanya terd terdap apat at perb perbed edaa aan n keci kecill dian dianta tara ra kedu keduan anya ya.. Namu Namun n dala dalam m peng penger erti tian an akunta akuntans nsi, i, kedu kedua a istila istilah h di atas atas memi memilik likii perbe perbeda daan an besar besar.. Prins Prinsipip-pr prins insip ip akuntansi memperlakukan distribusi saham yang lebih dari 25% saham yang beredar sebagai pemecahan saham, sedangkan distribusi yang lebih kecil dari  jumlah itu dapat digolongkan sebagai stock deviden. Jika Jika peru perusa saha haan an memi memili liki ki kele kelebi biha han n

dana dana teta tetapi pi memp mempun unya yaii

sedi sediki kitt

kesempa kesempatan tan investas investasi, i, maka maka kelebiha kelebihan n dana tersebut tersebut dapat dapat didistr didistribus ibusikan ikan dengan membeli kembali saham perusahaan atau meningkatkan pembayaran deviden. Dengan pembelian kembali saham, maka saham yang beredar menjadi lebih sedikit sedikit sehingga sehingga EPS EPS (earning per share) dan dividen dividen per lembar saham segera meningkat. meningkat. Sebagai Sebagai hasilnya hasilnya harga pasar perlembar perlembar saham saham akan naik  juga.

21

DAFTAR PUSTAKA Baker, Baker, H.K. dan G.E. G.E. Powell. Powell. Dividend Policy, QJBE 38, 17-35.

1999, 1999, How Corporat Corporate e Managers Managers View

Baskin, J. 1989, Dividend Policy and The Volatility of Common Common Stocks, The Journal of Portfolio Management,(Spring 1989),19-25. Caton, G.L., J. Goh, dan N. Koher. 2003, Dividend Ommissions and Intraindustry Transfer, Journal of Financial Research 26, 51– 64. Imps Impson on,, M. 1997 1997,, Mark Market et Reac Reacti tion on to Divi Divide dend nd-D -Dec ecre reas ase e Announcements: Public Utilities vs Unregulated Industrial Firms, Journal of Financial Research, 20, 407-422. Jose, M.L. dan J.L. Stevens. 1989, Capital Market Valuation of Dividend Policy, Journal of Business Finance & Accounting, 16, 651-662. Neter J, W. Wasserman, G.A. Whitmore. 1993, Applied Statictics. Fourth Edition. Needham Heights: A Division of Simon & Schuster, Inc. Wolk, H.I., M.G. Tearney, dan J.L. Dodd. 2001, Accounting Theory. Fifth Edition. Cincinnati: South-Western Publishing Co.

22

View more...

Comments

Copyright ©2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF